-->

Widget HTML Atas

METODE HARGA POKOK PESANAN

METODE HARGA POKOK PESANAN


A. PENGERTIAN DAN KARAKTERISTIK METODE HARGA POKOK PESANAN 

Metode harga pokok pesanan (job order coasting) merupakan sistem akuntansi biaya
perpetual yang mencatat dan mengumpulkan biaya berdasarkan pekerjaan. Mulyadi (2010: 38), pengumpulan biaya produksi suatu perusahaan dipengaruhi oleh karakteristik kegiatan produksinya, adapun karakteristik perusahaan yang memproduksi barang dengan metoda harga pokok pesanan adalah sebagai berikut:
1. Proses pengolahan produk terjadi secara terputus-putus, jika pesanan yang satu selesai dikerjakan, proses produksi dihentikan dan mulai kembali apabila mulai dengan pesanan berikutnya.
2. Produk dihasilkan sesuai dengan spesifikasi yang ditentukan oleh pemesan, sehingga pesanan yang satu berbeda dengan pesanan yang lain.
3. Produk ditujukan untuk memenuhi pesanan, bukan untuk memenuhi persediaan di gudang.
Adapun metode pengumpulan biaya produksi dengan metode harga pokok pesanan memiliki karakteristik sebagai berikut:

Metoda harga pokok pesanan yang digunakan perusahaan mempunyai karakteristik :
1.Perusahaan memproduksi berbagai macam produk sesuai dengan spesifikasi pemesan dan setiap jenis produk perlu dihitung harga pokok produksinya.
2. Biaya produksi harus digolongkan berdasarkan hubungannya dengan produk menjadi dua kelompok, yaitu biaya produksi langsung dan biaya produksi tidak langsung.
3. Biaya produksi langsung terdiri dari biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung, sedangkan biaya produksi tidak langsung disebut dengan istilah biaya overhead pabrik.
4. Biaya produksi langsung diperhitungkan sebagai harga pokok produksi pesanan tertentu berdasarkan biaya yang sesungguhnya terjadi, sedangkan biaya overhead pabrik diperhitungkan ke dalam harga pokok pesanan berdasarkan tarif yang ditentukan dimuka.
5. Harga pokok produksi per unit dihitung pada saat pesanan selesai diproduksi dengan cara membagi jumlah biaya produksi yang dikeluarkan untuk pesanan tersebut dengan jumlah unit produk yang dihasilkan dalam pesanan yang bersangkutan.

B. MANFAAT INFORMASI HARGA POKOK PRODUKSI PER PESANAN

1. Menentukan harga jual yang akan dibebankan kepada pemesan,
2. Mempertimbangkan menerima atau menolak pesanan,
3. Memantau realisasi biaya produksi,
4. Menghitung laba atau rugi tiap pesanan,
5. Menentukan harga pokok persediaan produk jadi dan produk dalam proses yang disajikan dalan neraca.

C. REKENING KONTROL DAN REKENING PEMBANTU

Rekening kontrol menampung data yang bersumber dari jurnal, sedangkan rekening pembantu di gunakan untuk menampung data yang bersumber dari dokumen sumber. Untuk mencatat biaya, didalam akuntansi biaya digunakan rekening kontrol dan rekening pembantu berikut ini:


Rekening Kontrol Dan Rekening Pembantu

Rekening Kontrol                                                          Rekening Pembantu

                          Persediaan Bahan Baku                                                  Kartu Persediaan 
                          Persediaan Bahan Penolong                                           Kartu Persediaan 
                          Barang dalam Proses                                                      Kartu Harga Pokok
                          Biaya Overhead Pabrik Sesungguhnya                          Kartu Biaya
                          Biaya Administrasi dan Umum                                      Kartu Biaya
                          Biaya Pemasaran                                                            Kartu Biaya
D. KARTU HARGA POKOK (JOB ORDER COST SHEET)
Kartu harga pokok berfungsi sebagai rekening pembantu, yang digunakan untuk mengumpulkan biaya produksi tiap pesanan produk. Biaya produksi dipisahkan menjadi biaya produksi langsung terhadap pesanan tertentu dan biaya produksi tidak langsung dalam hubungannya dengan pesanan tersebut. Biaya produksi langsung dicatat dalam kartu harga pokok pesanan yang bersangkutan secara langsung, sedangkan biaya produksi tidak langsung dicatat dalam kartu harga pokok berdasarkan tarif tertentu.

E. PENGUMPULAN METODE HARGA POKOK PESANAN
Metode harga pokok produksi akan diawali dengan prosedur pencatatan biaya bahan baku, kemudian dilanjutkan dengan uraian pencatatan biaya tenaga kerja langsung, biaya overhead pabrik dan harga pokok produk jadi yang ditransfer dari bagian produksi ke bagian gudang. Berikut contoh penggumpulan biaya produksi dengan menggunakan metode harga pokok pesanan dan pendekatan full costing dalam penetuan harga pokok produksi.
PT Eliona berusaha dalam bidang percetakan. Semua pesanan diproduksi berdasarkan sfesifikasi dari pemesan, dan biaya produksi dikumpulkan menurut pesanan yang diterima. Pendekatan yang digunakan perusahaan dalam penentuan harga pokok produksi adalah full costing. Untuk dapat mencatat biaya produksi, tiap pesanan diberi nomor, dan setiap dokumen sumber dan dokumen pendukung diberi identitas nomor pesanan yang bersangkutan. Dalam bulan November 19X1, PT Eliona mendapat pesanan untuk mencetak undangan sebanyak
1.500 lembar dari PT. Rimendi. Harga yang dibebankan kepada pemesan adalah Rp. 3000 per lembar. Dalam bulan yang sama perusahaan juga menerima pesanan untuk mencetak pamphlet iklan sebanyak 20.000 lembar dari PT. Oki, dengan harga yang dibebankan kepada pemesan sebesar RP 1.000 per lembar. Pesanan dari PT Rimendi diberi nomor 101 dan pesanan dari PT Oki diberi nomor 102. Berikut ini adalah kegiatan produksi dan kegiatan lain untuk memenuhi pesanan tersebut.

1. Pembelian bahan baku dan bahan penolong. Pada tanggal 3 November perusahaan membeli bahan baku dan bahan penolong berikut ini:



2. Pemakaian bahan baku dan penolong dalam produksi. Untuk dapat mencatat bahan baku yang digunakan dalam tiap pesanan, perusahaan menggunakan dokumen yang disebut bukti permintaan dan pengeluaran barang gudang. Dokumen ini diisi oleh Bagian Produksi dan diserahkan ke Bagian gudang untuk meminta bahan yang diperlukan. Untuk memproses pesanan #101 dan 102, bahan baku yang digunakan adalah sebagai berikut: 
Pencatatan pemakaian bahan baku dalam metode harga pokok pesanan dilakukan dengan mendebit rekening Barang dalam Proses dan mengkredit rekening Persediaan Bahan Baku atas dasar dokumen bukti permintaan dan pengeluaran barang gudang. Berikut contoh pengisian kartu harga pokok pesanan 101.

Jurnal untuk mencatat pemakaian bahan baku di atas adalah sebagai berikut: 
Jurnal #3:
Barang dalam Proses – Biaya Bahan Baku Rp 5.475.000
Persediaan Bahan Baku Rp 5.475.000
Karena dalam metode harga pokok pesanan harus dipisahkan antara biaya produksi langsung dari biaya produksi tidak langsung, maka bahan penolong yang merupakan unsure biaya produksi tidak langsung dicatat pemakaiannya dengan mendebit rekening control Biaya Overhead Pabrik sesungguhnya.


Jurnal pencatatan pemakaian bahan penolong adalah sebagai berikut:
Jurnal #4:
Biaya Overhead Pabrik Sesungguhnya Rp 300.000
Persediaan Bahan Penolong Rp 300.000
3. Pencatatan biaya tenaga kerja. Dalam metode harga pokok pesanan harus dipisahkan antara upah tenaga kerja langsung dan upah tenaga kerja tidak langsung. Dari contoh di atas, misalnya biaya tenaga kerja yang dikeluarkan oleh departemen produksi adalah sebagai berikut:
Upah langsung untuk pesanan #101-- 225 jam @ Rp 4.000                           Rp 900.000
Upah langsung untuk pesanan #102-- 1.250 jam @ Rp 4.000                 5.000.000
Upah tidak langsung                                                                                 3.000.000
Jumlah upah                                                                                                 8.900.000
Gaji karyawan administrasi dan umum                                                         4.000.000
Gaji karyawan bagian pemasaran                                                                 7.500.000
Jumlah gaji                                                                                                 11.500.000
Jumlah biaya tenaga kerja                                                                         20.400.000

Tahap pencatatan biaya tenaga kerja:
a. Pencatatan biaya tenaga kerja yang terutang oleh perusahaan
b. Pencatatan distribusi biaya tenaga kerja
c. Pencatatan pembayaran gaji dan upah

Dari data diatas jurnalnya adalah sebagai berikut:
a. Pencatatan biaya tenaga kerja terutang oleh perusahaan. 
Jurnal #5:

Gaji dan upah                 Rp 20.400.000
Utang gaji dan upah Rp 20.400.000

b. Pencatatan distribusi biaya tenaga kerja
Jumlah distribusi biaya tenaga kerja atas dasar contoh di atas adalah: 
Jurnal #6:
Barang dalam Proses – biaya Tenaga Kerja Langsung Rp 5.900.000 
Biaya Overhead Pabrik Sesungguhnya                       3.000.000
Biaya Administrasi dan Umum                                       4.000.000
Biaya Pemasaran                                                               7.500.000
Gaji dan Upah                                                                 Rp 20.400.000

c. Pencatatan pembayaran gaji dan upah yang terutang 
Jurnal #7:
Utang Gaji dan Upah Rp 20.400.000
Kas                                 Rp 20.400.000

4. Pencatatan Biaya Overhead Pabrik. Pencatatannya dibagi menjadi dua: pencatatan biaya overhead pabrik yang dibebankan kepada produk berdasarkan tarif yang ditentukan di muka dan pencatatan biaya overhead pabrik yang sesungguhnya terjadi. Dalam metode harga pokok pesanan, produk dibebani biaya overhead pabrik dengan menggunakan tarif yang ditentukan di muka. Tarif BOP ini dihitung pada awal tahun anggaran, berdasarkan angka anggaran BOP Pembebanan produk dengan BOP berdasarkan tarif ini dicatat dengan mendebit. Pembandingan dilakukan dengan menutup rekening Biaya Overhead Pabrik sebenarnya. Contoh: biaya overhead pabrik dibebankan kepada produk atas dasar tarif dari biaya tenaga kerja langsung.
Biaya Overhead Pabrik yang dibebankan kepada tiap pesanan dihitung sebagai berikut: 
Pesanan # 101 150% x Rp 900.000           Rp 1.350.000
Pesanan #102 150% x Rp 5.000.000                 7.500.000
Jumlah biaya overhead yang dibebankan 8.850.000
Jurnal untuk mencatat pembebanan biaya overhead pabrik kepada pesanan tersebut adalah:

Jurnal #8:
Barang dalam Proses–Biaya Overhead Pabrik Rp 8.850.000
Biaya Overhead yang dibebankan                         Rp 8.850.000 
Misalnya biaya overhead pabrik yang sesungguhnya terjadi (selain biaya bahan
penolong Rp. 300.000 dan biaya tenaga kerja tidak langsung sebesar Rp. 3.000.000 seperti tersebut dalam jurnal # 4 dan # 6):

Biaya depresiasi mesin                          Rp. 1.500.000
Biaya depresiasi gedung pabrik                 2.000.000
Biaya asuransi gedung pabrik dan mesin 700.000
Biaya pemeliharaan mesin                         1.000.000
Biaya pemeliharaan gedung                 500.000
Jumlah                                                  Rp. 5.700.000
Jumlah untuk mencatat biaya overhead pabrik yang sesungguhnya terjadi tersebut adalah sebagai berikut:

Jurnal #9:

Biaya Overhead Pabrik Sesungguhnya Rp. 5.700.000
Akumulasi Depresiasi Mesin                Rp. 1.500.000
Akumulasi Depresiasi Gedung       2.000.000
Persekot Asuransi                               700.000
Persediaan Suku Cadang               1.000.000
Persediaan Bahan Bangunan               500.000

Untuk mengetahui apakah biaya overhead pabrik yang dibebankan berdasarkan tarif menyimpang dari biaya overhead pabrik yang sesungguhnya terjadi, saldo rekening Biaya Overhead Pabrik yang dibebankan ditutup ke rekening Biaya Overhead Pabrik sesungguhnya. Jurnal penutup tersebut adalah sebagai berikut:

Jurnal #10 :
Biaya Overhead Pabrik yang dibebankan Rp 8.850.000
Biaya Overhead Pabrik Sesungguhnya         Rp 8.850.000 
Selisih biaya overhead yang dibebankan kepada produk dengan biaya overhead pabrik
yang sesungguhnya terjadi dalam suatu periode akuntansi ditentukan dengan menghitung saldo rekening Biaya Overhead Pabrik Sesungguhnya, setelah jurnal #10 dibukukan, saldo Biaya Overhead Pabrik sesungguhnya adalah sebagai berikut:
 
Debit:

Jurnal #4         Rp 300.000
Jurnal #6       3.000.000
Jurnal #9       95.700.000
Jumlah debit Rp 9.000.000
Kredit:

Jurnal #10                                                      8.850.000
Selisih pembebanan kurang (underapplied) Rp 150.000
Selisih biaya overhead pabrik pada akhirnya dipindahkan ke rekening selisih biaya overhead pabrik. Jika terjadi selisih pembebanan kurang, maka dibuat jurnal :

Jurnal #11 :
Selisih Biaya Overhead Pabrik         Rp 150.000
Biaya Overhead Pabrik Sesungguhnya Rp 150.000

5. Pencatatan harga pokok produksi jadi. Pesanan yang telah selesai diproduksi ditransfer ke Bagian Gudang oleh Bagian Produksi. Dari contoh di atas pesanan #101 telah selesai diproduksi, maka dari kartu harga pokoknya akan dapat dihitung biaya produksi yang telah dikeluarkan untuk pesanan yang bersangkutan. Harga pokok pesanan dihitung sebagai berikut:

Biaya bahan baku                         Rp 1.350.000
Biaya tenaga kerja langsung                  900.000
Biaya overhead pabrik                       1.350.000
Jumlah harga pokok pesanan #101 Rp 3.600.000 
Jurnal untuk mencatat harga pokok produk jadi tersebut adalah sebagai berikut:

Jurnal #12 :
Persediaan Produk Jadi                                                Rp 3.600.000
Barang dalam Proses- biaya Bahan Baku                Rp  1.350.000
Barang dalam Proses – biaya Tenaga Kerja Langsung          900.000
Barang dalam Proses – biaya Overhead Pabrik               1.350.000

6. Pencatatan harga pokok produk dalam proses. Pada akhir periode kemungkinan terdapat pesanan yang belum selesai diproduksi. Biaya yang telah dikeluarkan untuk pesanan tersebut dapat dilihat dalam kartu harga pokok pesanan yang bersangkutan. Contoh pesanan #102 pada akhir periode akuntansi belum selesai dikerjakan, jurnal untuk mencatat harga pokok pesanan yang belum selesai adalah sebagai berikut:
 
Jurnal #13:
Persediaan Produk dalam proses                                Rp 16.625.000
Barang dalam Proses-biaya Bahan Baku                Rp 4.125.000 
Barang dalam Proses-biaya Tenaga Kerja Langsung      5.000.000
Barang dalam Proses-biaya Overhead Pabrik              7.500.000

7. Pencatatan harga pokok produk yang dijual. Harga pokok produk yang diserahkan kepada pemesan dicatat dalam rekening Harga Pokok Penjualan dan rekening Persediaan Produk jadi. Dari contoh di atas, jurnal untuk mencatat harga pokok pesanan 101 yang diserahkan kepada pemesan adalah sebagai berikut:

Jurnal #14 :
Harga Pokok Penjualan Rp 3.600.000
Persediaan Produk Jadi Rp 3.600.000

8. Pencatatan pendapatan penjualan produk. Pendapatan yang di peroleh dari penjualan produk kepada pemesan dicatat dengan mendebit rekening Piutang Dagang dan mengkredit rekening Hasil Penjualan. Pada awal contoh ini telah disebutkan bahwa pesanan 101 berupa pesanan 1500 lembar undangan dengan harga jual Rp 1.500 per lembar atau harga total Rp 4.500.000, jurnal yang dibuat untuk mencatat piutang kepada pemesan adalah sebagai berikut:
Jurnal #15:
Piutang Dagang Rp 4.500.000
Hasil Penjualan Rp. 4.500.000


No comments for "METODE HARGA POKOK PESANAN"

Berlangganan via Email