-->

Widget HTML Atas

Bekerja dengan Fungsi dan Formula pada Excel

Bekerja dengan Fungsi dan Formula pada Excel

Bekerja dengan Fungsi dan Formula pada Excel - Formula adalah suatu persamaan yang digunakan untuk menghitung nilai, untuk menulis formula dimulai dengan mengetik = . Operator perhitungan pada Microsoft Excel yang sering digunakan antara lain.

Operator

Fungsi

Contoh

Hasil

()

Mengelompokkan operasi Matematik

=(10+5)*(7-2)

75

^

Pangkat

=3^3

9

*

Perkalian

=6*2

12

/

Pembagian

=20/4

5

+

Penjumlahan

=5+5

10

-

Pengurangan

=20-5

15

&

Penggabungan data bertipe teks

=”Sura”&”baya”

Surabaya

Operatorpun berlaku untuk perhitungan sel, contoh =B2*C2, untuk meng-copy formula ke sel-sel dibawahnya, letakkan kursor di pojok kanan bawah sel sehingga muncul tanda (+), kemudian Drag ke bawah.

Di dalam Microsoft Excel perintah-perintah yang digunakan untuk mengolah data, disimpan dalam sebuah fungsi yang dikelompokkan dalam berbagai macam kategori :

1. Fungsi Aritmatika

Fungsi Aritmatika, merupakan kumpulan fungsi yang berisi perintah-perintah untuk mengolah data yang berupa numerik (angka).


  • SUM, digunakan untuk menampilkan hasil penjumlahan nilai numerik
          =SUM(nilai numerik)
            Contoh :
            =SUM(10;20), hasilnya 30
            =SUM(C2:C6), menghitung hasil penjumlahan dari sel C2 sampai C6
 
  • MMULT, digunakan untuk menampilkan hasil perkalian dari nilai-nilai numerik
           =MMULT(nilai numerik)
           Contoh :
           =MMULT(2;3), hasilnya 6 
           =MMULT(A2;A3), isi sel A2 akan dikalikan isi sel A3
  • MOD, digunakan untuk menampilkan sisa hasil bagi dari nilai numerik
           =MOD(nilai numerik)
           Contoh :
            =MOD(18;4), hasilnya 2
            =MOD(A2;A3), menghitung sisa hasil pembagian sel A2 dengan sel A3

  • ROUND, digunakan untuk membulatkan angka desimal sesuai dengan digit desimal yang diinginkan
           =ROUND(nilai desimal;jumlah digit desimal yang ingin dibulatkan)
              Contoh :
               =ROUND(163,67;1), hasilnya 163,7
               =ROUND(A2;1), jika sel A2 isinya 163,67, hasilnya 163,7

    2. Fungsi Statistik

    Fungsi Statistik hampir sama seperti fungsi aritmatika untuk mengolah data berupa numerik (angka), hanya saja jenis operasi atau perintah berupa perintah statistik


    • MIN, digunakan untuk menampilkan nilai numerik terkecil
              =MIN(range nilai numerik)
                Contoh :
                =MIN(20;10;30), hasilnya 10
                =MIN(C1;C6), menampilkan nilai terkecil dari sel C1 sampai C6
    • MAX, digunakan untuk menampilkan nilai numerik terbesar
              =MAX(range nilai numerik)
                 Contoh :
                 =MAX(20;10;30), hasilnya 30
                 =MAX(C1;C6), menampilkan nilai terbesar dari sel C1 sampai C6

    • AVERAGE, digunakan untuk menampilkan nilai rata-rata
             =AVERAGE(range nilai numerik)
                Contoh :
                =AVERAGE(20;10;30), hasilnya 20
                =AVERAGE(C1;C6), menampilkan nilai rata-rata dari isi sel C1 sampai C6

    • COUNT, digunakan untuk menghitung jumlah data
                =COUNT(range nilai numerik)
            Contoh: 
                =COUNT(A1:A9), menghitung jumlah data yang terisi di sel A1 sampai A9

    3. Fungsi Text
    Fungsi Text merupakan kumpulan fungsi yang berisi perintah-perintah yang digunakan untuk mengolah data berupa text atau string.

    • LEFT, digunakan untuk menampilkan sejumlah karakter dari posisi paling kiri
              =LEFT(nilai string;jumlah huruf dari kiri)
              Contoh :
                    =LEFT(“Desy Ratna Sari”;4), hasilnya Desy
                    =LEFT(A1;4), menampilkan teks dari sel A1 sebanyak 4 huruf dari kiri

    • RIGHT, digunakan untuk menampilkan sejumlah karakter dari posisi paling kanan
            =RIGHT(nilai string;jumlah huruf dari kanan)
            Contoh :
                    =RIGHT(“Desy Ratna Sari”;4), hasilnya Sari
                    = RIGHT(A1;4), menampilkan teks dari sel A1 sebanyak 4 huruf dari kanan

    • MID, digunakan untuk menampilkan sejumlah karakter dari posisi tengah
            =MID(nilai string; posisi awal mengambil huruf; jumlah huruf yang ingin ditampilkan)
            Contoh :
                    =MID(“Desy Ratna Sari”;6;5), hasilnya Ratna
                    =MID(A1;2;4), menampilkan teks dari sel A1 sebanyak 4 huruf dari huruf kedua dari kiri

    • LEN, digunakan untuk menampilkan jumlah huruf/ karakter dari suatu nilai string
            =LEN(nilai string)
            Contoh :
                    =LEN(“Desy Ratna Sari”), hasilnya 15
                    =LEN(A1), menampilkan jumlah karakter yang ada di dalam sel A1

    • LOWER, digunakan untuk menampilkan string menjadi huruf kecil semua
            =LOWER(nilai string)
            Contoh :
                    =LOWER(“Desy Ratna Sari”), hasilnya desy ratna sari
                    =LOWER(A1), menampilkan isi sel A1 dalam huruf kecil semua

    • UPPER, digunakan untuk menampilkan string menjadi huruf besar semua
               =UPPER(nilai string)
                    Contoh :
                            =UPPER(“Desy Ratna Sari”), hasilnya DESY RATNA SARI
                            =UPPER(A1), menampilkan isi sel A1 dalam huruf besar semua

    • PROPER, digunakan untuk menampilkan string menjadi huruf depan setiap kata besar
                =PROPER(nilai string)
                Contoh :
                        =PROPER(“desy ratna sari”), hasilnya Desy Ratna Sari
                        =PROPER(A1), menampilkan isi sel A1 dalam huruf besar pada awal setiap kata

    • CONCATENATE, digunakan untuk menggabungkan nilai-nilai string
            =CONCATENATE(nilai string)
                Contoh :
                        =CONCATENATE(“Desy “;”Ratna “;”Sari “), hasilnya Desy Ratna Sari
                        =CONCATENATE(A1;B1), menampilkan gabungan antara isi sel A1 dan B1

    4. Fungsi Date/ Time
    Fungsi Date/ Time merupakan sekumpulan fungsi yang berisi perintah-perintah untuk mengolah data yang mempunyai format tanggal atau waktu.

    • NOW(), digunakan untuk menampilkan tanggal dan waktu saat ini, contoh :
                =NOW(), menampilkan tanggal dan waktu saat ini
    • TODAY(),digunakan untuk menampilkan tanggal dan waktu saat ini, contoh :
                =TODAY(), menampilkan tanggal hari ini
    • DATE(tahun;bulan;tanggal), digunakan untuk menampilkan nilai tanggal, contoh :
                =DATE(2013;9;28), menampilkan tanggal 28 September 2013

    • TIME(jam;menit;detik), digunakan untuk menampilkan waktu, contoh :
                =TIME(7;10;15), menampilkan waktu pukul 7 lebih 10 menit 15 detik

    • YEAR(nilai date), digunakan untuk menampilkan tahun, contoh :
                =YEAR(“28/09/2013”), hasilnya 2013
                =YEAR(A1), menampilkan tahun dari sel A1

    • MONTH(nilai date), digunakan untuk menampilkan bulan, contoh :
                =MONTH(“28/09/2013”), hasilnya 09
                =MONTH(A1), menampilkan bulan dari sel A1

    • DAY(nilai date), digunakan untuk menampilkan tanggal, contoh :
                =DAY(“28/09/2013”), hasilnya 28
                =DAY(A1), menampilkan tanggal dari sel A1

    • HOUR(nilai time), digunakan untuk menampilkan jam, contoh :
                =HOUR(7:10:15), hasilnya 7
                =HOUR(A1), menampilkan jam dari sel A1

    • MINUTE(nilai time), digunakan untuk menampilkan menit, contoh :
                =MINUTE(7:10:15), hasilnya 10
                =MINUTE(A1), menampilkan menit dari sel A1

    • SECOND(nilai time), digunakan untuk menampilkan detik, contoh :
                =SECOND(7:10:15), hasilnya 15
                =SECOND(A1), menampilkan detik dari sel A1

    • DATEVALUE(“tahun/bulan/tanggal”), digunakan untuk menampilkan nilai tanggal (biasanya untuk menambahkan nilai suatu tanggal), contoh :
                =DATEVALUE(“2013/09/28”)+3, kemudian di format cellnya pilih Date, hasilnya 1 Oktober 2013 (9 September 2013 ditambah 3 hari)

    • TIMEVALUE(“jam:menit:detik”), digunakan untuk menampilkan nilai waktu (biasanya untuk menambahkan nilai suatu waktu), contoh :
                =TIMEVALUE(“02:00:00”)+A1, kemudian di format cellnya pilih Date, dimana sel A1 diisi 07:00, hasilnya 09:00 (Pukul 07:00 ditambah 2 jam)

    • WEEKDAY(nilai date), digunakan untuk menampilkan urutan hari dalam 1 minggu, dimana hari Minggu Urutan ke 1, Senin urutan ke-2, dst., contoh :
                =WEEKDAY(“28/09/2013”), hasilnya 7 (karena hari Sabtu, hari urutan ke 7 dalam satu minggu)
                =WEEKDAY(A1), jika sel A1 diisi dengan 28/09/2013 hasilnya 7

    • DAYS360(tanggal awal;tanggal akhir), digunakan untuk menghitung jumlah hari dari tanggal awal sampai tanggal akhir yang diinputkan, contoh :
                =DAYS360(A1;A2), jika sel A1 diisi 1/9/2013 dan sel A2 diisi 28/9/2013 hasilnya 27 (28 September 2013 dikurangi 1 September 2013)

    • YEARFRAC(tanggal awal;tanggal akhir;3), digunakan untuk menghitung jumlah tahun/ umur, angka 3 merupakan basis, dimana 1 tahun adalah 365 hari, jika angka 3 diganti dengan angka 2, maka dalam satu tahun 360 hari, contoh :
                =YEARFRAC(A1;A2), jika sel A1 diisi 28/9/2012 dan sel A2 diisi 28/9/2013, maka hasilnya 1 (28/9/2013 dikurangi 28/9/2012, hasilnya 1 tahun)


    5. Fungsi Logika

    Fungsi logika merupakan sekumpulan fungsi yang berisi perintah-perintah untuk mengoperasikan data secara logika.


    • Fungsi IF dengan satu syarat
                =IF(Syarat;Benar;Salah)
    • Fungsi IF dengan syarat lebih dari satu
                =IF(Syarat-1;Benar-1;...;IF(Syarat-n;Benar-n;Salah)...)
    • Fungsi IF dengan kriteria syarat lebih dari satu
            1. And (Semua Syarat harus benar)
                =IF(AND(Syarat-1;...;Syarat-n);Benar;Salah)
            2. Or (Salah satu Syarat boleh benar)
                =IF(OR(Syarat-1;...;Syarat-n);Benar;Salah)\

    Contoh :

     

    Fungsi Logika excel
    Fungsi Logika excel


    Soal


    1. Keterangan : Jika Nilai Kurang dari 60 maka tidak lulus, selain itu lulus

    = IF(D2<60;"TIDAK LULUS";"LULUS")

    2. Beasiswa : Jika Nilai Lebih besar atau sama dengan 80, dapat beasiswa

    =IF(D2>=80;"DAPAT BEASISWA";"TIDAK DAPAT")

    3. Jumlah Beasiswa : Jika Nilai Lebih besar atau sama dengan 90, mendapat 2.500.000, Jika Nilai Lebih besar atau sama dengan 80, mendapat 1.500.000

    =IF(D2>=90;2500000,IF(D2>=80;1500000,0))

    4. Pelatihan : Jika Jurusan MIF dan Nilai lebih besar atau sama dengan 80, mendapat pelatihan Delphi, Jika Jurusan ARM dan Nilai lebih besar atau sama dengan 80, mendapat pelatihan PAPME

    = IF(AND(C2="MIF";D2>=80);"DELPHI";

     IF(AND(C2="ARM";D2>=80);"PAPME";"-"))



    6. Fungsi Lookup 

    Fungsi lookup adalah fungsi yang menampilkan data dari sebuah tabel yang disusun secara mendatar/ horizontal maupun disusun secara tegak/ vertikal. Syaratnya Penyusunan Tabel Lookup diurutkan secara Ascending (A to Z). Untuk mengurutkan data horizontal (Blok Data yang akan diurutkan, klik menu Data, pada kelompok Sort & Filter pilih Sort, pilih Options, pilih Sort Left to Right, klik Ok, pilih Sort By (pilih Row Teratas).

    Contoh :


    Soal :
    1. Gaji Pokok diambil dari Tabel 1
    =VLOOKUP(B2;$A$8:$C$10;2)
    2. Tunj. Jabatan diambil dari Tabel 1
    =VLOOKUP(B2;$A$8:$C$10;3)
    3. Tunj. Makan diambil dari Tabel 2
    =HLOOKUP(B2;$F$7:$H$9;2)
    4. Pajak diambil dari Tabel 2 (Presentase dari Gaji Pokok)
    =HLOOKUP(B2,$F$7:$H$9,3)*D2
    5. Total Gaji : Gaji Poko ditambah seluruh tunjangan di kurangi pajak
    =D2+E2+F2-G2


    Nah, diatas adalah contoh fungsi dan juga formula pada excel. Boleh sharing di kolom komentar untuk rumus rumus yang belum ada yah teman-teman.









































    No comments for "Bekerja dengan Fungsi dan Formula pada Excel"

    Berlangganan via Email